FR dari Om Dirga di Kaskus http://www.kaskus.co.id/show_post/572567e2162ec243308b4567/1131/-

Spoiler for #MelawanKodrat:

Entah darimana wacana gas ke Cikajang ini dimulai, yang pasti wacana dan persiapan sudah ada seminggu sebelumnya. Bukan hal aneh kalo anak-anak STOG (baca;KTR yang asik di grup facebook) regional Bandung kalo bikin wacana kemungkinan 75% Cuma sekedar wacana alias gak ada realisasinya, sampe muncul wacana bakal nyambangin rumah om Khoest dan jelajah gunung Cikuray. Sampe akhirnya H-2 bapak pembangunan kita om Irvi ngasih mandat ke om Adhi dan om Radrock untuk jadi korlap acara nanti, tapi sampe H-1 ngga ada brief sama sekali untuk acara besok sampai akhirnya muncul BC ini di grup WA:

Coba perhatikan jam dikirimnya, 12.40AM! Hyailah udah waktunya kuntilanak ganti shift baru nongol, dan kira-kira beginilah reaksi ane pas bangun tidur jam 5 subuh liat BC kalo berangkat jam 6 Pas!
Langsung minta kordinat lokasi aja deh soalnya pagi ini ane harus nganter adik ane dulu ada acara Karate di Gasibu jadi kemungkinan besar nyusul ke lokasi. Lanjut mandi dan menghadap sang pencipta sekedar curhat dan minta izin berangkat hehe. Sukur ternyata adek ane bareng temen-temennya jadi ane gak harus nganter ke Gasibu dulu, oke deh langsung tancap gas ke SPBU Cikalang. Sebenernya sih tikum di Tamusu (Alfamart Gedebage), tapi muter coy kalo ane harus kesana dulu, mendingan langsung kearah Garut sambil jalan santai karna ane yakin pasti bakal kesusul rombongan dari Tamusu, secara ane gak bisa ngebut, ngeri celaka ane belom kimpoi . Nyampe SPBU cikalang langsung isi Pertamax 50rb, lanjut keluar SPBU sambil ngecek grup WA yang ternyata gak ada yang berangkat dari Tamusu selain om Radrock . Bener-bener deh ini grup Wacana.

Yasudah ane jalan sendirian aja lagian juga yakin ketemu om Radrock dijalan yang hobi ngebut dan mereng-mereng. Jalan santai baru sampe Cicalengka udah ketemu macet bubaran pabrik tekstil, belom apa-apa udah stress duluan ketemu macet. Skip. Sampe kota Garut ga ketemu macet lagi, jalan relatif ramai lancar dan ane mutusin lewat jalur Garut-Samarang-Bayongbong soalnya dulu sempet motong lewat sini dan lebih cepet daripada lewat jalur biasa.

Nggak sempet foto-foto karna takut ditungguin yang lain, secara jalan ane lelet banget. Jalur ini lebih sepi daripada jalur utama tapi yang bikin lama adalah kondisi jalan yang banyak lubang dan akamsi yang jalannya lambat banget malah kadang belok seenaknya. Skip. Begitu keluar simpang Bayongbong malah ketemu sama om Sachamdani yang lagi asik jalan sendiri, loh eh, sendiri? Ane kira udah bareng sama om Radrock. Ngintilin om Sachamdani aja deh ane gak tau patokan kudu belok dimana, sampe ketemu kecelakaan baru deh ane samperin . Akhirnya jalan berduaan ke rumah om Khoest yang udah ngga terlalu jauh, kira-kira 15 menit lah.

Liat jam baru 8 lewat dikit banget, berarti gak nyampe 2 jam nih Bandung-Cikajang, lumayan lah. Entah kenapa kalo ane riding sendiri pasti lebih cepet daripada jalan bareng atau rame-rame, yaudah lah abaikan kalimat ini. Nyampe rumah om Khoest malah saling tanya “Radrock mana?” . Seling 30 menitan om Radrock dateng, lanjut ngobrol-ngobrol sambil nyicipin suguhan yang udah disediain sama om Khoest.

Udah puas ngemil sambil berjemur kita mulai perjalanan ke kebon wortel, kata tuan rumah sih jaraknya Cuma 3KM dari rumahnya, ah lega deh perasaan dalem hati, 3KM doang ga seberapa, cetek dibanding perjalanan Bandung-Cikajang. Perjalanan dimulai dengan menyusuri gang disekitar rumah om Khoest dan akhirnya masuk ke perkebunan teh. Nyampe sini ane masih cengar-cengir dalem hati ngedumel ‘gini doang? Jalan pertamina tembusan by-pass ke A.H.Nasution aja lebih menantang daripada ini’. Ternyata dugaan ane salah, jalan berbatu ini makin lama makin sempit dan pada akhirnya tinggal tersisa jalan tanah merah dan batu yang disusun para tukang ojek gunung. Makjang ternyata tadi cuma pemanasan doang .

Yaudah gak ada pilihan lain selain jalan ini, off-road sekalian dah bodo amat toh katanya 3KM dari rumah paling dari sini sisa 2KM doangan. Dan ternyata ane harus menjilat ludah ane yang bilang jalannya gak menantang, beberapa kali ane kepleset dijalan berbatuan untungnya gak sampe jatoh, dari pengalaman ini ane kayaknya harus berinovasi bikin Biji Protector yang bakal ngelindungin biji kalo kepentok tangki, ngilu coy. Beberpa kali berhenti untuk sekedar foto, rekam video atau papasan sama ojek gunung, sampai akhirnya di Pos ke dua motor om Sachamdani trouble, bendiknya konslet. Sambil nunggu motor om Sachamdani dibenerin ane lebih milih foto-foto buat mengabadikan momen, seenggaknya bakal berguna kalo ane nulis FR.

Lumayan lama benerin motornya om Sachamdani, ane mutusin buat nyusulin om Khoest yang stand-by diatas dengan kameranya sekalian mau bilang kalo yang dibawah masih trouble. Lagi asik nyusurin jalan setapak ketemu om khoest lagi asik ngerekam ane nanjak, yaudah deh pose depan kamera dulu aja, kapan lagi bisa masuk tipi? . Saking asiknya direkam om khoest ane sampe bablas lupa mau bilang kalo yang dibawah trouble, sebenernya nggak lupa juga sih, jadi dari spot om Khoest ngerekam itu ngga ada tempat buat berhenti dan langsung ketemu tanjakan panjang diantara tebing.

Skip. Full team udah kumpul di Pos 3 dan langsung lanjut jalan ke Pos 4 alias kebon wortel. Dari sini ga ada kejadian macem-macem lagi selain papasan sama ojek gunung tapi nanjaknya emang lebih parah dari sebelumnya.

10.38 Akhirnya nyampe juga di lokasi, 3KM yang luar biasa menguras tenaga. Rehat sebentar lanjut manen wortel, nggak manen juga sih cuma maenan tanah sama wortel yang kegeletak ditanah . Om Sachamdani masang Hammock atau burayot kalo kata om khoest . Dilanjut bongkar perbekalan yang lagi-lagi disediakan oleh om Khoest.

Beuh luar biasa mantep deh makan di kebon, mau wortel tinggal nyabut, mau kol tinggal nyabut, mau cabe tinggal metik, mau ngambil yang lain tinggal siap-siap disambit yang punya kebon . Dilanjut sesi foto-foto dan selfie, om Sachamdani sempet jatoh pas nurunin motor ke kebon dan ane malah terjun bebas motong jalan, nggak jatoh sih tapi kagetnya beneran gara-gara reflek mencet rem depan hasilnya tergelincir keluar jalur.

Foto-foto lagi, lagi dan lagi akhirnya harus turun gunung setelah melihat awan mendung yang bikin merinding, kalo turun pas hujan atau setelah hujan bakal jadi PR secara ban yang dipake adalah ban aspal semua, eh ngga semua deng, om Radrock pake ban dual purpose, emang curang sih dia. Perjalanan turun lebih sedikit berhentinya dan ane sempet-sempetnya jatoh kepleset tanah merah pas papasan sama ojek gunung

Skip. Nyampe lagi deh ke rumah om Khoest, langsung sharing hasil action cam dan kamera masing-masing. Ada yang asik edit foto, eksplor lensa, main hp, nyabut singkong pesenan bapak pembangunan sampe tidur. Ngga kerasa hari semakin sore berarti saatnya pulang, padahal betah banget disini. Pamitan sama om Khoest dan harus meninggalkan Cikajang dengan berat hati.

Sampe simpang Bayongbong pisah sama om Sachamdani yang ambil jalur utama ke Garut sedangkan ane sama om Radrock ambil jalur Bayongbong-Samarang-Garut. Sekitaran Samarang ketemu Hujan, pake jas hujan dan lanjut jalan. Cetak! Belom 100 meter jalan kabel gas ane malah putus, amsiong dah mana hujan pulak. Nyari kabel gas setengah mati, bengkel udah pada tutup padahal baru sekitar jam 5 sore. Udah dapet kabel gas malah ngga dapet benang buat bikin contolan kabel gasnya, akhirnya minta sama tukang jok yang masih buka dan dikasih lumayan panjang, makasih ya kang buat benangnya, aku tanpamu butiran debu . Beres pasang kabel gas udah gelap, ngga kepikiran buat ngecek jam yang penting nyampe rumah dulu aja.

Jalur Garut Kota – Leles padet pake banget, udah sebel pengen buru-buru pulang. Om Radrock masih ngintilin dibelakang ane jaga-jaga kalo ane trouble lagi sampe akhirnya setelah keluar Leles sampe Lingkar Nagreg ga keliatan lagi, ane tungguin di Lingkar Nagreg 5 menit ngga muncul-muncul giliran mau disusulin malah muncul dan tiba-tiba udah punya lampu hazard, beuh hebat. Ngintilin om Radrock di lingkar Nagreg dan ane menyerah selain karna motor om Radrock larinya kenceng, mata ane kalo malem burem walau udah pake kacamata, ampun deh daripada nyosor atau disosor bis malem mending jalan santai aja.

Skip. Lagi-lagi jalur Cicalengka – Bunderan Cibiru macetnya luar biasa, perkiraan ane mungkin ada sejam ditengah kemacetan yang luar biasa itu. Nyampe rumah bersih-bersih lanjut istirahat, besok harus beraktifitas seperti biasa. Fiuh liburan yang luar biasa keren!

Foto-foto lainnya bisa dicek dibawah sini, hati-hati BWK. Foto-foto ini sebagian milik om Khoest, silahkan timpuk cendol ke akun kaskusnya.