Sipetir… yang selalu setia…

Sipetir yang senantiasa setia mengantarkan si tuan…. rolling mengelilingi…. indahnya berpetualng dijalanan, saat ini usianya hampir menginjak 3 tahun ( 2 februari 2011 ).. namun si petir masih terlihat anggun dan siap berputar lebih dari seribu kali lagiii…..

Jadi inget abang2 ojek gunung Cikuray yang senantiasa menjadikan motornya sebagi soulmate…., karena dengan motornya itu merka dapat hidup…

Ini namanya mang Engkus… Tukang Ojek Gunung Cikuray yang sudah senior… setiap hari menerobos dinginnya hawa Cikuray untuk mencari nafkah bareng si mongtornya.

Lihat motornya keren bukan?

kabarnya mang engkus ini bisa membawa beban diatas mongtornya sampe 250 Kg untuk stu kali angkut… wow.. nggak salah tuh, motor diapekin obat kuat apaan tuh.

kelihatanm motornya sudah tua CB 100 kalau tidak salah… namun tenaganya cuy….., saya sendiri merasakan sensasinya…. emnag keren tuh.. padahl setau saya.. apke oli saja oli bekas, tanpa memikirkan SAE ataupun… standar oli lainnya…… KEREN

Iklan

Karinding…. matak Muriding..

http://su.wikipedia.org/wiki/Karinding

Karinding mangrupakeun salah sahiji alat musik tiup tradisional Sunda. Aya sababaraha patempatan anu katelah dina ngadamel ieu karinding, samisal ti wewengkon Citamiang, Pasirmukti, Tasikmalaya, anu nyieun karinding tina palapah kawung. Ti wewengkon Limbangan sareng Cililin mah, karinding teh dijieunna tina awi, ieu nyirikeun taun dijieunna, jeung anu makena nyaeta para istri, ningali dina wangunna jiga susuk ngarah gampil ditancebkeun dina gelungan rambut. Sedeng bahan kawung lolobana dipake ku lalaki, wanguna leuwih pondok ngarah bisa diselapkeun dina wadah bako. Wangun karinding aya tilu ruas.

Cara memainkan

Cara memainkan karinding diletakkan ke mulut sahingga menggetar, terus jadi resonansi suara untuk mengatur nada. Permainan karinding biasanya dimainkan lima orang, paling sedikit ku tiga orang, satu diantaranya sebagai Rhythm , biasa disebut juru kawih.

Di daerah Ciawi, Tasikmalaya|Ciawi, dahulunya karinding dimainkan dengan takokak (alat musik bentukna seperti daun).

Kagunaan

Karinding mangrupa alat keur ngusir hama di sawah. Sora anu dihasilkeun tina vibrasi jarum karinding nyaèta sora handap low decible, malahan mah takokak nyieun sorana tina gesekan alat jeung garis dampal leungeun, tah sora anu kaluar ngan kadenge ku sabangsa wereng, simeut, jangkrik, manuk, jeung sajabana. Kiwari disebutna sora handap èta tèh ultrasonik.Tah keur anu ngamaènkeunana ngarah betah di sawah tèh nyaèta disorakeun ngagunakeun baham ngarah resonansina jadi musik. Kiwari, karinding kadang dipadukeun jeung alat musik lianna.

Cara maénkeun karinding bédana jeung alat musik jenis mouth harp lianna nyaèta ditepak, sedeng alat sejenna ditoèl, ieu ngagampangkeun dina manggihan wirahma anu loba, malah mah ketukan tina waditra karinding ieu disebutna Rahel, nyaèta keur ngabedakeun saha anu kudu nepak tiheula nya makè rahèl kahiji, anu kadua makè rahèl kadua jeung saterusna. Ku euyeubna sora nu dijieun ku karinding mah bisa nyieun sora kendang, goong, saron bonangna, karasa, atawa bass, rhytm, melodi sagala, tepi ka bisa nyieun lagu ku karindingna sorangan, ieu sabab beda dina cara nepak jeung nyieun sora dina baham leuwih hampang. Cék kolot, baheula mah ngalagu teh bisa ku karinding, lamun urang tos parigel dina ngulinkeun sora karinding, bakal kapanggih jeung nyieun sora keur ngomong, tapi sora anu kaluar sada sora robotik.

Seni Celempungan Awi Masih Tetap Eksis

http://www.klik-galamedia.com/indexedisi.php?id=20081207&wartakode=20081207130050

DARI

sekian jenis kesenian bambu yang ada di Jawa Barat, salah satu yang masih bertahan adalah seni celempungan. Kesenian ini memang terasa asing di telinga masyarakat, terutama masyarakat masa kini. Namun, kesenian ini mampu menunjukkan eksistensinya di tengah masyarakat hingga kini.

Seni celempungan lebih terfokus paduan alat-alat musik tradisional, seperti kendang, gong, kenong, suling, toleat, dan sebagainya. Namun, celempungan yang diangkat kali ini adalah sebuah alat musik yang terbuat dari bambu.

Menurut salah seorang pemain dan pencipta celempungan awi, Kang Dadang atau Ki Utunz, celempungan ini terbuat dari bilah bambu buluh atau awi gombong. “Pokoknya, awi yang bisa digunakan untuk dibuat alat musik celempungan ini harus awi yang berbatang besar. Lain dari itu, tidak bisa digunakan,” ungkap Ki Utunz yang ditemui di sela-sela pementasan Bandung Blossom atau puncak HUT ke-198 Kota Bandung di Jln. Merdeka Bandung, Sabtu (6/12).

Meski sudah lama memainkan dan membuat alat musik celempungan, Ki Utun tidak tahu sejak kapan alat musik ini mulai digunakan oleh masyarakat Sunda. Yang pasti, katanya, celempung menggantikan suara gong. Hal ini berdasarkan suara yang dikeluarkan dari alat musik ini, yakni “neng gung” (gong).

“Mungkin ketika itu gong yang sering digunakan dalam celempungan rusak, sehingga diganti dengan alat yang terbuat dari bambu,” katanya.

Bedanya, gong yang terbuat dari tembaga berbentuk bulat dan ada bulat cembung di tengahnya. Sedangkan gong yang terbuat dari bambu berbentuk panjang bulat dan ada beberapa senar bambu. Panjangnya tidak lebih dari satu ruas bambu yang dibentuk dan diraut sedemikian rupa dan diberi senar awi.

“Itulah kamonesan urang Sunda, bisa membuat goong (gong) terbuat dari bambu. Namun hanya sebagian kecil urang Sunda yang bisa membuat gong dari bambu,” paparnya.

Biasanya alat musik celempungan dimainkan dengan alat musik bambu lainnya, seperti karinding dan toleat, yang ternyata mampu menarik perhatian masyarakat. Selain suara musiknya yang terbilang aneh, alat musiknya pun sangat langka. Terlebih celempungan buatan Ki Utunz jumlahnya lebih dari satu, sekitar delapan. Sehingga, bunyinya pun sangat menarik dan mempunyai nada yang berbeda.

Sedangkan alat musik karinding yang biasa dimainkan para petani di saung untuk mengusir hama burung manakala bulir padi sudah menguning. Penampilan musik karinding diiringi alat musik celempungan yang juga merupakan buluh bambu yang dipukul dengan alat pukul yang terbuat dari karet, cukup mencuri perhatian, karena dianggap aneh dan menarik.

Musik tradisional yang terbuat dari buluh-buluh bambu merupakan bagian yang tidak terpisahkan dengan kehidupan masyarakat di Jabar (suku Sunda). Sebagai indungna seni, musik angklung mewarnai riak kehidupan manusia, terutama di lingkungan pedesaan.

Sejak bayi dalam kandungan hingga dilahirkan dan dibesarkan dan berumah tangga, musik angklung selalu mengiringi lewat upacara adat maupun kaulinan dan hiburan urang lembur.

Kekayaan alat musik tradisi dari bambu, seperti angklung, calung, suling, toleat, celempung, karinding, awi sada, bangkong reang, dan lainnya, yang jumlahnya mencapai 114 jenis, tidak hanya turut memperkaya khazanah musik Tanah Air, tapi juga turut menjadi bagian kekayaan musik etnik dunia.

Namun sangat disayangkan, alat musik bambu tersebut baru kita rasakan sebagai milik kita setelah ada pengakuan dari negara lain. Selama ini seakan tidak ada daya upaya untuk turut serta melestarikan dan mengembangkannya agar negara lain tahu kalau musik bambu tersebut merupakan milik kita (Indonesia).

Dalam perkembangannya saat ini, keberadaan alat musik bambu kurang menarik minat anak muda. Hal itu lebih banyak disebabkan kurangnya kesempatan bagi seniman dalam berkreasi dan menampilkan kemampuannya. Bahkan, saat ini tidak hanya alat-alat musik serta kesenian dari bambu yang kurang diminati, tetapi juga para perajin bambu.

Santolo malam hari…

Akhirnya…… tiba juga di santolo….. berikut, suasa malam ternyata lebih asik lo…… , tanpa disengaja waktu kesana… karena tidak bisa tidur malah jalan2 dipantai sampe jam 4 subuh…..

ini ceritanya….. jalan2 nelusurin pantai… .. beuh klo sama pasangan…. tempatnya romantis banget……. eh plus nyeremin juga… solanya penernagnnya kurang banget….

Coba klo pengelola disana measang lampo-lampu yang dapat menerangi bibir pantai.. pasti suasana malam disana kan teras lebih romantis.

Untuk saat ini penerangan masih mengandalkan lampu-lampu yang ada di warung-warung dan penginapan yang ada di setiap bibir pantai so ya penengannya alakadarnya.

bagi yang suka fotographi……. bagus tuh view nya….

Sama hobi yang satu ini tidak akan terlewatkan… meskipun pake bola dari buah kelapa kering…. jalan terus….

ternyata semakin malam … smekain asik main-main di santolo,  selain suara gemuruh ombak yang terasa semkain kencang juga aura anehnya terasa banget..

cuman sayang kalau malam-malam tidan bisa nyebrang ke laguna nya soalnya tidak ada perahu yang mau nyebrangin dan nungguin kita.

oh ya satu lagi….. suasana disini mendukung bagi yang sedang banyka fikiran…. hihihi apa coba hubungannya…..

SEPI…sepi… gimana gitu….

Ternyata bermain dengan air itu sangat menyenangkan ya… hihihi

Segitu dulu…. ntar potrest yang siangnya… nyususl ya… sekarang versi malam dulu saja….